Diberdayakan oleh Blogger.

Kamis, 06 September 2012

10 Kerajaan Terbesar dalam Sejarah

10 kerajaan terbesar, tersukses, terhebat terluas didunia
10 KEKAISARAN DENGAN WILAYAH TERLUAS di DUNIA







Beberapa abad yang lalu,setiap negara berupaya untuk menjadi kekuatan yang mendominasi seluruh dunia dan bersedia terus berperang demi memperluas wilayah kerajaan/kekaisaranya.. beberapa  sisa-sisa peradaban mereka saat ini masih bertahan (seperti Kepulauan Falkland untuk Inggris dan Kepulauan Comoro untuk Perancis). Beberapa dari mereka memperluas kekuasaanya ke seluruh dunia dan beberapa dari mereka melangsungan kekuasaanya selama ratusan dan,  bahkan ribuan tahun.Lalu kekaisaran mana yang paling besar dan paling lama berlangsung?Di bawah ini adalah daftar sepuluh Kekaisaran yang terbesar, paling kuat dan penting dalam sejarah. 
10. Kekaisaran Maya (ca. 2000 SM-1540 M)

Apa hebatnya Kekaisaran suku Maya sehingga masuk 10 besar dan dibandingkan dengan Romawi, Inggris, dan Empires Mongol?Ya, ini karena rentang waktu yang begitu lama berdirinya kekaisaran ini yaitu selama  3500 tahun! Itu lebih dari dua kali selama Kekaisaran Romawi, dan 1500 tahun lebih lama dari dinasti Cina ! Sementara sangat sedikit yang diketahui pada pertama 3.000 tahun, kematian dan interaksi singkat dengan Spanyol pada abad ke-16 hanya salah satupeninggalan yang dapat dilihat (lihat Mel Gibson-diarahkan Film Apocalypto untuk mengerti gambaran tentang kejayaan kekaisaran Maya). Hari ini,Maya telah menjadi reruntuhan dan hanya meninggalkan piramida yang mengesankan dan menjadi struktur tersebar di semenanjung Yucatan, dan kalender hari kiamat yang tampaknyasempat membuat dunia gempar.

 9. Kekaisaran Perancis (1534-1962)
Akhirnya menjadi kekaisaran kedua terbesar dalam sejarah (kedua hanya untuk Kerajaan Inggris), pada puncaknya Kekaisaran kolonial Perancis diperluas hingga 4,9 juta mil persegi, dan mencakup hampir 1/10 dari total luas  bumi. Pengaruhnya membuat Perancis menjadi salah satu negara yang paling sering dibicarakan  dalam sejarah dan membawa arsitektur Perancis, budaya, dan masakan ke empat penjuru dunia. Sayangnya, seperti semua kerajaan besar Eropa, keruntuhannya muncul secara bertahap selama jangka waktu yang panjang, karena kehilangan wilayah yang lain muncul bangsa-terutama Inggris-dan menderita melalui dua Perang Dunia. Meskipunwilayahnya cukup luas sampai   abad ke-20, pada 1962, dengan pemberian kemerdekaan kepada Aljazair , Kekaisaran Perancis pada dasarnya unggul dalam bidang seni dan budaya yang mempengaruhi hampir seluruh dunia.
8. Kekaisaran Spanyol (1492-1976)


Salah satu imperium global pertama, pada puncak kejayaannya Spanyol meliputi kekuasaan di Eropa, Amerika, Afrika, Asia dan Oseania, membuatnya menjadi salah satu kekuatan politik dan ekonomi yang paling penting di dunia selama beberapa ratus tahun. Didirikan pada abad ke-15atau awal era abad modern, dan selama lebih dari 5 abad menguasai kekuatan ekonomi Eropa-sampai pada akhir abad ke-19 , Akhirnya tidak datang sampai akhirnya tahun 1970-an, bagaimanapun, ketika diberikan koloni yang terakhir di Afrika dan Amerika Selatan kemerdekaan mereka, setelah hampir sampai 600 tahun kolonialisme Spanyol. Kontribusi utamanya datang dari penemuannya Dunia Baru pada tahun 1492 dan penyebaran agama Kristen ke dunia barat, yang keduanya adalah untuk secara dramatis mengubah geo-politik dinamika planet ini dan meletakkan dasar bagi dunia barat modern.

 7. Dinasti Qing (1644-1912)

Ini adalah dinasti yang terakhir berkuasa di China sebelum negara itu menjadi republik.
Dinasti Qing dikenal juga sebagai Dinasti Manchu dan adalah satu dari dua dinasti asing yang memerintah di Cina setelah dinasti Yuan Mongol dan juga adalah dinasti yang terakhir di Cina. Asing dalam arti adalah sebuah dinasti pemerintahan non-Han yang dianggap sebagai entitas Cina di zaman dulu. Dinasti ini didirikan oleh orang Manchuria dari klan Aisin Gioro (Hanyu Pinyin: Aixinjueluo), kemudian mengadopsi tata cara pemerintahan dinasti sebelumnya serta meleburkan diri ke dalam entitas Cina itu sendiri, itu mencakup semua apa yang saat ini China modern, Mongolia, dan bahkan bagian dari Siberia-area seluas lebih dari 5,7 juta mil persegi. Dinasti Qing akhirnya digulingkan setelah Revolusi Xinhai, namun, ketika Janda Permaisuri Longyu turun tahta atas nama kaisar terakhir, Puyi, pada bulan Februari 1912, telah mengakhiri garis panjang Kaisar dalam rentang waktu selamalebih dari 1500 tahun. .
6. Kekhalifahan Umayyah (661-750)


Bani Umayyah (bahasa Arab: بنو أمية, Banu Umayyah, Dinasti Umayyah) atau Kekhalifahan Umayyah, adalah kekhalifahan Islam pertama setelah masa Khulafaur Rasyidin yang memerintah dari 661 sampai 750 di Jazirah Arab dan sekitarnya (beribukota di Damaskus) ; serta dari 756 sampai 1031 di Kordoba, Spanyol sebagai Kekhalifahan Kordoba. Nama dinasti ini dirujuk kepada Umayyah bin 'Abd asy-Syams, kakek buyut dari khalifah pertama Bani Umayyah, yaitu Muawiyah bin Abu Sufyan atau kadangkala disebut juga dengan Muawiyah I..Berdiri pasca kematian Nabi Muhammad dihormati,Ini adalah kekuasaan Islam tersebar di Timur Tengah sampai ke Afrika Utara. Sebenarnya, kekhalifahan Umayyah adalah yang kedua dari empat kekhalifahan Islam yang didirikan setelah kematian Muhammad tetapi, pada puncaknya,  mencakup lebih dari lima juta mil persegi, membuatnya menjadi kekaisaran terbesar dunia(Arab modern periode Umayyah sebagai bagian dari Golden Age Arab Islam). Meskipun akhirnya digantikan oleh kekhalifahan lain berbagai kerajaan (termasuk Kekaisaran Ottoman). 

5. Kekaisaran  Akhemenid (ca. 550-330 SM)
Kekaisaran Persia Akhaimenia (atau Akhemeniyah ; bahasa Persia Lama: Parsā, nama dinasti yang berkuasa: Haxāmanišiya) (sek. 550–330 SM), dikenal pula sebagai Kekaisaran Persia Pertama, adalah kekaisaran Persia (Iran) di Asia Selatan dan Barat Daya yang didirikan pada abad ke-6 SM oleh Koresh Agung, yang menggulingkan konfederasi Medes. Kekaisaran ini meluas hingga pada akhirnya menguasai wilayah yang amat besar di dunia kuno dan pada tahun 500 SM membentang dari Lembah Indus di timur, hingga ke Thrakia dan Makedonia di perbatasan timur laut Yunani. Tidak ada kekaisaran lain sebelum masa itu yang lebih besar daripada Kekaisaran Akhaimenia.[4] Kekaisaran Akhaimenia pada akhirnya menguasai Mesir juga. Kekaisaran ini dipimpin oleh serangkaian raja yang menyatukan suku-suku dan bangsa-bangsanya yang terpisah-pisah dengan membangun jaringan jalan yang rumit.
Bangsa Persia menyebut diri mereka Pars, yang berasal dari nama suku Arya asli mereka Parsa, dan bermukim di daerah yang mereka beri nama Parsua (Persis dalam bahasa Yunani), yang dibatasi oleh Sungai Tigris di barat dan Teluk Persia di timur. Tempat ini menjadi wilayah pusat mereka pada masa Kekaisaran Akhaimenia.[4] Dari daerah inilah Koresh Agung (Koresh II dari Persia) pada akhirnya muncul dan mengalahkan bangsa Medes, Lydia, dan Kekaisaran Babilonia, membuka jalan untuk penaklukan selanjutnya ke Mesir dan Asia Kecil.
Pada puncak kejayaannya setelah penaklukan Mesir, kekaisaran ini menempati wilayah seluas kira-kira 8 juta km2,[5] meliputi tiga benua: Asia, Afrika dan Eropa. Pada wilayah terluasnya, kekaisaran ini juga meliputi wilayah yang kini menjadi Iran, Turki, sebagian Asia Tengah, Pakistan, Thrakia dan Makedonia, sebagian besar daerah pesisir Laut Hitam, Afghanistan, Irak, Arab Saudi utara, Yordania, Israel, Lebanon, Suriah, serta semua pusat pemukiman di Mesir kuno hingga ke barat sejauh Libya. Dalam sejarah Barat, Kekaisaran Akhaimenia disebutkan sebagai musuh negara-negara kota Yunani[4] selama Perang Yunani-Persia. Kekaisaran ini juga terkenal karena emansipasi terhadap terhadap perbudakan termasuk pembebasan bangsa Yahudi dari pembuangan ke Babilonia dan karena membangun infrastruktur seperti sistem pos, sistem jalan, dan penggunaan bahasa resmi di seluruh wilayah kekausaannya. Kekaisaran ini menerapkan adminsitrasi birokratis terpusat di bawah pimpinan Kaisar serta memiliki pasukan militer profesional dan pasukan wajib militer yang besar, mengilhami perkembangan serupa di kekaisaran-kekaisaran lain pada masa selanjutnya.[6]
Menurut pandangan tradisional, wilayah Kekaisaran Akhaimenia yang amat luas dan keragaman etnokulturalnya yang luar biasa[7] pada akhirnya menjadi kerugian karena penyerahan kekuasaan kepada pemerintah lokal pada akhirnya melemahkan otoritas pusat milik raja, membuat banyak energi dan sumber daya terbuang akibat harus menghentikan pemberontakan lokal.[4] Ini menjelaskan mengapa ketika Aleksander Agung (Aleksander III dari Makedpnia) menginvasi Persia pada tahun 334 SM dia menghadapi suatu kekaisaran terpecah belah dengan pemimpin yang lemah, mudah untuk dihancurkan. Sudut pandang ini ditentang oleh beberapa sejarawan modern yang berpendapat bahwa Kekaisaran Akhaimenia tidak menderita krisis semacam itu pada masa Aleksander, dan bahwa hanya kericuhan pergantian kekuasaan internal yang terjadi di dalam keluarga Akhemenid yang pernah hampir melemahkan kekaisaran. Aleksander, yang merupakan pengagum Koresh Agung, pada akhirnya menyebabkan keruntuhan dan perpecahan kekaisaran sekitar tahun 330 SM, membuatnya terbagi menjadi Kerajaan Ptolemaik dan Kekaisaran Seleukia, selain juga wilayah-wilayah kecil lainnya yang memedekakan diri pada masa itu. Akan tetapi, kebudayaan Iran di dataran tinggi tengah tetap berkembang dan pada akrhinya kembali berkuasa pada abad ke-2 SM.[4]
Warisan sejarah Kekaisaran Akhaimenia bukan hanya pengaruh teritorial dan militernya saja, melainkan meliputi pula pengaruh kebudaaan, sosial, dan keagamaan. Banyak orang Athena yang mengadopsi kebiasaan Akhaimenia dalam kehidupan sehari-hari mereka sebagai akibat dari kontak antarbudaya, beberapa karena pernah dikerahkan oleh, atau bersekutu dengan raja Persia. Pengaruh Dekrit Pemulihan Koresh Agung disebutkan dalam naskah Yudeo-Kristen, selain itu kekaisaran ini juga amat berperan dalam penyebaran Zoroastrianisme hingga ke timur sejauh Cina. Bahkan Aleksander Agung, yang menaklukan kekaisaran luas ini, menghormati adat-istiadanya dan memerintahkan orang Yunani untuk ikut menghormasi raja-raja Persia termasuk Koresh Agung. Aleksander bahkan melakukan proskynesis, suatu adat kerajaan Persia, meskipun banyak diprotes oleh para tentara Makedonianya.[10][11] Kekaisaran Akhaimenia memberikan pengaruh terhadap politik, warisan dan sejarah Persia modern (kini Iran). Perangaruhnya meliputi pula wilayah Persia sebelumnya yang secara keseluruhan disebut Persia Besar. Prestasi teknik yang penting di Kekaisaran Akhaimenia adalah sistem pengelolaan air Qanat, yang berusia lebih dari 3000 tahun dan memiliki panjang lebih dari 44 mil (71 km.)
Pada tahun 480 SM, diperkirakan bahwa sekitar 50 juta orang tinggal di Kekaisaran Akhaimenia atau sekitar 44% dari seluruh populasi dunia pada masa itu, menjadikannya kekaisaran dengan jumlah penduduk terbanyak.
Pada abad ke-5 SM Persia telah menguasai wilayah yang kini menjadi Iran, Irak, pesisir Sudan, Eretria, Armenia, Azerbaijan, Pakistan, Afghanistan, Tajikistan, Turkmenistan, Kyrgyzstan, Georgia, Makedonia, Uzbekistan, Turki, Bulgaria, Siprus, Kuwait, Mesir, Suriah, Yordania, Israel, Lebanon, sebagian Yunani, Libya, bagian utara Jazirah Arab serta India barat laut.


Setelah kematiannya, itu pecah menjadi dua Empires kecil, Kerajaan Ptolemaic dan Kekaisaran Seleukus, serta ke wilayah kecil lainnya, banyak yang merdeka setelah keruntuhannya. Mungkin kontribusinya terbesar adalah dalam penciptaannya dari administrasi terpusat yang terus berjalan efisien dan menguntungkan selama berabad-abad, dan menjabat sebagai model bagi pemerintah masa depan dan modern. Jadi ini adalah orang-orang yang menciptakan birokrasi, bukan?


 4. Kekaisaran Ottoman (1299-1922)
Kesultanan Utsmaniyah (1299–1923), atau dikenal juga dengan sebutan Kekaisaran Turki Ottoman, (Turki Utsmaniyah Lama: Devlet-i ʿĀliye-yi ʿOsmāniyye, Utsmaniyah Akhir dan Turki Modern: Osmanlı Devleti atau Osmanlı İmparatorluğu, Bahasa Arab: دولت عليه عثمانيه ,Daulat 'Aliah Utsmaniah) adalah negara multi-etnis dan multi-religius. Negara ini diteruskan oleh Republik Turki yang diproklamirkan pada 29 Oktober 1923.
Negara ini didirikan oleh Bani Utsman (dalam bahasa Inggris: House of Osman atau Ottoman dynasty), yang selama lebih dari enam abad kekuasaannya (1299 - 1923) dipimpin oleh 36 orang sultan, sebelum akhirnya runtuh dan terpecah menjadi beberapa negara kecil.
Kesultanan ini menjadi pusat interaksi antar Barat dan Timur selama enam abad. Pada puncak kekuasaannya, Kesultanan Utsmaniyah terbagi menjadi 29 propinsi. Dengan Konstantinopel (sekarang Istambul) sebagai ibukotanya, kesultanan ini dianggap sebagai penerus dari kerajaan-kerajaan sebelumnya, seperti Kekaisaran Romawi dan Bizantium. Pada abad ke-16 dan ke-17, Kesultanan Usmaniyah menjadi salah satu kekuatan utama dunia dengan angkatan lautnya yang kuat.
Di bawah pemerintahan Selim dan Suleiman, angkatan laut Kesultanan Utsmaniyah menjadi kekuatan dominan, mengontrol sebagian besar Laut Mediterania. Beberapa kemenangan besar lainnya meliputi penaklukkan Tunis dan Aljazair dari Spanyol; Evakuasi umat Muslim dan Yahudi dari Spanyol ke wilayah Kesultanan Utsmaniyah sewaktu inkuisisi Spanyol; dan penaklukkan Nice dari Kekaisaran Suci Romawi tahun 1543. Penaklukkan terakhir terjadi atas nama Perancis sebagai pasukan gabungan dengan Raja Perancis Francis I dan Hayreddin Barbarossa, admiral angkatan laut Turki saat itu. Perancis dan Kesultanan Utsmaniyah, bersatu berdasarkan kepentingan bersama atas kekuasaan Habsburg di selatan dan tengah Eropa, menjadi sekutu yang kuat pada masa periode ini. Selain kerjasama militer, kerjasama ekonomi juga terjadi antar Perancis dan Kesultanan Utsmaniyah. Sultan memberikan Perancis hak untuk melakukan dagang dengan kesultanan tanpa dikenai pajak. Pada saat itu, Kesultanan Utsmaniyah dianggap sebagai bagian dari politik Eropa, dan bersekutu dengan Perancis, Inggris, dan Belanda melawan Habsburg Spanyol, Italia, dan Habsburg Austria.
Kekuatan Kesultanan Usmaniyah terkikis secara perlahan-lahan pada abad ke-19, sampai akhirnya benar-benar runtuh pada abad 20. Setelah Perang Dunia I berakhir, pemerintahan Utsmaniyah yang menerima kekalahan dalam perang tersebut, mengalami kemunduran di bidang ekonomi.

3. The Kekaisaran Mongol (1206-1368)
Kekaisaran Mongolia adalah kekaisaran kedua terbesar dalam sejarah dunia, hanya dikalahkan oleh Imperium Britania, menguasai sekitar 33 juta km² pada puncak kejayaannya, dengan perkiraan penduduk sebanyak di atas 100 juta orang dan menjadi yang paling kuat di antara semua kekaisaran abad pertengahan.
Kekaisaran Mongolia didirikan oleh Jenghis Khan pada tahun 1206 sesudah mempersatukan Suku-suku Mongolia yang saat itu sering berselisih di antara sesama dan memulai banyak penaklukan di seluruh benua Eurasia yang dimulai dengan penaklukan Dinasti Xia Barat di Cina Utara dan Kerajaan Khawarezmia di Persia. Pada puncaknya, Kekaisaran Mongolia menguasai sebagian besar wilayah Asia Tenggara ke Eropa tengah. Selama keberadaannya, Mongolia melakukan pertukaran budaya antara Timur, Barat dan Timur Tengah sekitar abad ke-13 dan 14.

Wilayah kekuasaan Mongolia

  1. Seluruh Tiongkok (dinasti Xia Barat, Song, Jin, dan Liao) dan Nanchao (Kerajaan Dali)
  2. Kerajaan Khawarezmi (bisa disebut juga wilayah Persia atau Iran-Irak-Azerbaijan sekarang ini)
  3. India bagian utara
  4. Beberapa negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand, Burma, dll)
  5. Timur Tengah atau Asia Barat Daya (Mesir, Yaman, sebagian Turki, dll)
  6. Sebagian wilayah Rusia
  7. Asia Tengah (Afganistan, negara2 pecahan Soviet: Ukraina, Georgia, Belarusia, Moldavia, dll)
  8. Mongolia
  9. Beberapa negara di Eropa Timur atau Eropa Tengah (Bulgaria, Hungaria, dll)
  10. Asia Timur (Korea, Jepang)
  11. Yerusalem (Israel, Palestina)

2. The British Empire (1603-1997)

Imperium Britania (bahasa Inggris: British Empire) adalah suatu imperium kekuasaan yang terdiri dari wilayah-wilayah koloni, protektorat, mandat, domini dan wilayah lain yang pernah diperintah atau dikuasai oleh Britania Raya. Imperium Britania dimulai pada akhir abad ke-16 sejalan dengan berkembangnya kekuatan Angkatan Laut Kerajaan Inggris dan merupakan imperium yang paling luas dalam sejarah dunia serta pada suatu periode tertentu pernah menjadi kekuatan utama di dunia.[1] Pada tahun 1922, Imperium Britania mencakup populasi sekitar 458 juta orang, kurang lebih seperlima populasi dunia pada waktu itu,[2] yang membentang seluas lebih dari 33.700.000 km² (13,012,000 mil²), sekitar seperempat luas total bumi. Sebagai hasilnya, pengaruh Britania melekat kuat di seantero dunia: dalam praktik ekonomi, hukum dan sistem pemerintahan, masyarakat, olahraga (seperti kriket dan sepak bola), serta penggunaan bahasa Inggris. Imperium Britania pada suatu masa pernah dijuluki dengan "kerajaan dimana matahari tak pernah tenggelam" karena wilayahnya membentang sepanjang bola dunia dan menyebabkan matahari selalu bersinar, paling tidak di salah satu dari begitu banyak koloninya.
 

1. Kekaisaran Romawi (27 SM sampai 1453)
Kekaisaran Romawi (bahasa Latin: Imperium Romanum) adalah periode pasca-Republik peradaban Romawi kuno, ditandai dengan bentuk pemerintahan autokrasi dan wilayah kekuasaan yang lebih luas di Eropa dan sekitar Mediterania.
Republik Romawi yang betahan selama 500 tahun dan lebih dulu ada, telah melemah dan runtuh melalui beberapa perang saudara. Beberapa peristiwa banyak diajukan sebagai penanda peralihan dari Republik menjadi Kekaisaran, termasuk penunjukan Julius Caesar sebagai diktator seumur hidup (44 SM), Pertempuran Actium (2 September 31 SM), dan pemberian gelar Augustus kepada Oktavianus oleh Senat (4 Januari 27 SM).
Ekspansi Romawi dimulai sejak masa Republik, namun Kekaisaran ini mencapai wilayah terluasnya di bawah kaisar Trajanus: pada masa peemrintahannya (98 sampai 117 M) Kekaisaran Romai menguasai kira-kira 6.5 juta km2 permukaan tanah. Karena wilayahnya yang luas dan jangka waktunya yang lama, institusi dan kebudayaan Romawi memberikan pengaruh yang besar terhadap perkembangan bahasa, agama, arsitektur, filsafat, hukum, dan bentuk pemerintahan di daerah-daerah yang dikuasainya, khususnya di Eropa. Ketika bangsa Eropa melakukan ekspansi ke belahan dunai lainnya, pengaruh Romawi ikut disebarkan ke seluruh dunia.
Pada akhir abad ke-3 M, Diokletianus memulai praktik membagi kekuasaan kepada empat ko-kaisar, dengan tujuan mengamankan wilayahnya yang luas, sekaligus mengakhiri Krisis Abad Ketiga. Pada dekade berikutnya Kekaisaran seringkali dibagi menjadi Barat/Timur. Setelah kematian Theodosius I pada 395 Kekaisaran dibagi untuk terakhir kalinya.
Kekaisaran Romawi Barat runtuh pada 476 M setelah Romulus Augustus dipaksa untuk menyerahkan tahtanya kepada pemimpin Jermanik, Odoaker. Kekaisaran Romawi Timur atau Kekaisaran Bizantium sendiri berakhir pada tahun 1453 dengan meninggalnya Konstantinus XI dan penaklukan Konstantinopel oleh Turki Ustmaniyah yang dipimpin oleh Mehmed II.

Lainnya kerajaan patut dicatat: The Kekaisaran Asyur (disebutkan secara jelas dalam Alkitab), Kekaisaran Bizantium (penerus berumur panjang ke Kekaisaran Romawi), Kekaisaran Romawi Suci (yang dimiliki Eropa selama hampir 900 tahun), Kekaisaran Mesir ( daerah tetapi hampir setenar Kekaisaran Romawi), dan Yunani-atau, lebih tepatnya-Kekaisaran Makedonia (salah satu kerajaan terpendek-hidup, tetapi paling kuat di dunia, di bawah Alexander Agung) dan emperium Majapahit tentunya yang luasnya tidak kalah dengan kerajaan Maya.Baca selengkapnya: http://www.toptenz.net/top-10-most-important-empires-in-history.php # ixzz25f0v6GqU

1 komentar

Unknown 27 September 2016 05.20

A large building or fancy normally inhabited by the royal family, the family heads of state or other officials referred to as the Palace
http://www.suksestoto.com/

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...