Diberdayakan oleh Blogger.

Sabtu, 18 Agustus 2012

Alien Mungkin Lebih Mirip Ubur-ubur daripada Little Green Man

Alien mungkin mirip Ubur-Ubur daripada Little Green Man

Lupakan Little Green Man (mahluk hijau kecil). Aliens mungkin terlihat seperti ubur-ubur raksasa dengan dasar oranye, klaim seorang ilmuwan ruang angkasa terkemuka.

Maggie Aderin-Pocock, seorang ahli satelit dan penasihat pemerintah, mengatakan ada kemungkinan bahwa kehidupan extra-terrestrial ada - mereka hanya lebih alien (asing) daripada yang kita bayangkan.
Ini adalah evolusi yang mungkin terjadi di dunia seperti bulan Saturnus, Titan, kata Dr Maggie Alderin-Pocock
Alih-alih menjadi orang-orang hijau kecil, sehingga dicintai oleh sutradara-sutradara Hollywood, mereka mungkin terlihat seperti ubur-ubur sebesar lapangan sepak bola, lengkap dengan onion-shaped appendages dan bawah perut yang berwarna oranye.

Tercipta dari silikon, bukan karbon yang merupakan dasar kehidupan seperti yang kita tahu, makhluk ini dapat hidup dari cahaya yang diserap melalui 'kulit' dan bahan kimia lainnya yang disedot melalui mulut raksasa mereka.

Adaptasi alien lainnnya bisa jadi termasuk 'berbicara' melalui pulsa cahaya.

Tetapi sementara mereka mungkin menyerupai ubur-ubur, mereka akan hidup bukan di laut tapi di atmosfer sebuah planet seperti Jupiter, di mana mereka mengapung di sana.

Bagian bawah perut yang berwarna oranye bertindak sebagai kamuflase, yang memungkinkan mereka untuk menghindari predator dalam atmosfer yang berapi-api, sedangkan oragan bentuk bawang (onion-shaped appendages) bertindak sebagai kantung apung, mengambil dan melepas gas sehingga dapat merubah ketinggian seperti balon udara.

Sebagian besar inspirasi teori alien ini berasal dari bentuk kehidupan yang aneh yang baru ditemukan hidup jauh di dasar laut.

Dr Aderin-Pocock, menggambarkan ET nya di saluran tv Eden, mengatakan: 'imajinasi kita secara alami dibatasi oleh apa yang kita lihat di sekitar kita dan kebijaksanaan konvensional adalah bahwa kehidupan membutuhkan air dan berbasis karbon.

"Tapi beberapa peneliti melakukan pekerjaan yang menarik, bermain dengan ide-ide seperti bentuk kehidupan berbasis silikon yang berkembang di planet lain di lingkungan yang sangat berbeda dengan kita sendiri.
Dr Alderin-Pocock membayangkan makhluk yang melayang menembus awan metana, "menyendoki" nutrisi kimia ke dalam mulut menganga mereka. Alien menjaga diri mereka tinggi-tinggi dengan cara mengapung kantong apung, dan berkomunikasi dengan pulsa cahaya
"Visi saya adalah, alien tidak tidak seperti manusia, mereka adalah bentuk kehidupan berbasis silikon yang terlihat jauh lebih mirip seperti ubur-ubur daripada mahluk hijau kecil di film sci-fi."

Namun, meskipun ubur-ubur raksasa mungkin ada di luar sana, kita hanya memiliki sedikit kemungkinan untuk membuat kontak dengan mereka.

Dr Aderin-Pocock, ketua ilmuwan di perusahaan ruang angkasa Astrium, mengatakan bahwa meskipun ada miliaran planet di galaksi kita sendiri, sangat sedikit yang mampu mendukung kehidupan, apalagi menjadi rumah untuk kehidupan.

Kemudian, bahkan jika kehidupan telah berkembang, mungkin tidak cukup cerdas untuk berkomunikasi dengan kita. Akhirnya, jika ia mampu melakukan kontak, kemungkinan itu sekarang menjadi sangat rendah.

Katakanlah ada alien cerdas dengan teknologi yang sama dengan manusia di galaksi kita, maka tidak ada cara mereka atau kita untuk berkomunikasi saat ini hingga mungkin sampai ribuan tahun kemudian. Jadi, jika ada alien cerdas dengan teknologi manusia saat ini, yang sezaman dengan dinosaurus di bumi, mungkin komunikasi mereka baru akan kita terima saat ini.
Dr Alderin-Pocock percaya kehidupan mungkin berevolusi sangat berbeda di planet lain
Berkomunikasi melintasi ruang angkas merupakan tantangan besar.

Misalnya, pesawat ruang angkasa Voyager 1, yang telah membawa rekaman salam dari Bumi berangkat sejak tahun 1977, saat ini baru hanya akan meninggalkan tata surya kita dan akan menuju ruang antar bintang.

Penelitian sebelumnya telah menemukan hampir setengah dari Inggris percaya pada mahluk hijau kecil.

Jajak pendapat dari lebih 2.000 orang untuk Royal Society menemukan 44 persen berpendapat bahwa kehidupan extra-terrestrial ada.

Ketertarikan terhadap kehidupan yang tidak seperti yang kita tahu, tidak hanya sampai disitu saja, dengan lebih dari sepertiga responden mengatakan kita harus aktif mencari dan mencoba untuk melakukan kontak dengan ET.





Source

0 komentar

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...